Follow me @ndarikhaa

Monday, March 5, 2018

WhatsApp Group Kemudahan atau Cobaan?

Sumber : pexels.com


Adakah diantara kalian yang tidak menggunakan aplikasi WhatsApp (WA) di handphone nya? Dipastikan kamu pasti sedang menghindari sesuatu. Ya, fix sesuatu. Entah menghindari mantan, kerjaan, atau cobaan hidup. Jadi saya ingin share pengalaman pribadi saya belakangan ini terkait aplikasi WhatsApp ini. 

Awalnya kemudahan teknologi

Saya termasuk orang pendahulu pengguna WhatsApp , dikarenakan 5-6 tahun silam kebanyakan orang masih menggunakan balckberry (BB), sedangkan saya android sejati. Saat orang heboh dengan group BlackBerry Mesanger (BBM) dan lain-lain dan saya sering ketinggalan info karena tidak minat menggunakan  BB, ya saya cuek sajalah, nanti juga ada yang menyampaikan info.

Ketika akhirnya muncul aplikasi WhatsApp, saat itu sayang senang sekali. Sayangnya, ternyata masih sedikit penggunanya, terlebih lagi saudara-saudara pun masih menggunakan BB. Kawan kampus, kawan kantor, semua masih menggunakan BBM. But I'm very happy using WA. Saya bisa ganti-ganti Profile Picture (PP) dalam hitungan detik, sesuai mood, sesuai selera, gaya alay? gaya jaim? gaya formal? Pokoknya suka-suka saya lah. Hingga akhirnya BB tergerus jaman oleh android, dan sekarang hampir 100% pengguna android dipastikan menginstall aplikasi WA sebagai alat komunikasi.

WA semakin mudah, semakin mengupdate feature-feature yang menjadi kebutuhan penggunanya. Hijrah komunikasi besar-besaran pun berlangsung. Group yang dahulunya banyak menggunakan milis di e-mail group, kini sepakat untuk bermufakat menjadi WA-group.

Sharing dokumen yang dahulu melalui bluetooth, kabel data, email, USB/flashdisk, sekarang pun dalam hitungan detik sudah berpindah antar handphone.

Video jarak jauh yang dahulu dengan sulitnya memiliki akun-akun aplikasi tertentu, sehingga untuk video call  dengan orang tercinta pun harus sama-sama memiliki aplikasi/alat/media agar terhubung. Sekarang WA pun bisa!

Telepon antar benua, yang dahulu mahal, butuh biaya, sekarang WA juga bisa. Jernih lagi! Curhat antar benua tiap malam pun bisa dilakukan.

Membintangi berita atau info penting, karena malas atau tidak sempat memindahkan ke media lain, juga sudah mudah difasilitasi WA.

Tautan media massa yang dengan mudah memberikan izin sharing melalui WA juga banyak.

Ingin curhat dalam bentuk tulisan/gambar/video pun sekarang bisa! Ahhh... apalah ini WA dalam genggaman.

Kau mempermudah hari-hari kami WA.
Hingga akhirnya semua berubah...

Ketika Kemudahan Menjadi Tantangan

Sekarang karena semua kemudahan tersebut, tidak ada lagi alasan untuk tidak tahu dunia ini sahabat!


Ketinggalam info dari kantor atau bos? Jawabannya : "Kan ada di WA group".

Tidak mendapat kelompok saat sekali gak masuk kelas? Jawabannya  : "Kan ada di WA group".

Salah kostum dateng ke party ? Jawabannya  : "Kan ada di WA group".

Salah masuk restoran saat buka bersama karena info selalu berubah, sedangkan kamu kan mengendarai moda transportasi. Jawabannya  : "Kan ada di WA group".

Telat mengerjakan arisan Kubbu. Jawabannya  : "Kan ada di WA group" (eh curhat).

Nah.. kebanyakan group inilah yang membuat saya sering skimming (baca cepat) WA-chats yang tertunda. Hasilnya? Gak efektif! Info tidak terekam otak, tetapi setidaknya perasan tidak bersalah karena telah mengapresiasi sebagian chat dan informasi di WA yang terlihat pandangan mata lebih lama (karena sebagaimana kita ingin dihargai, wajar kan kalau kita pun menghargai chat orang lain?).

Eh...makin kesini, saya butuh psikolog rasa-rasanya setelah WA group kampus beranak pinak, satu kelas pasti ada group besar, dimana terdapat kelompok kecil, dan dalam satu mata kuliah terdapat satu group formal (dimana ada dosen yang bersangkutan), dan group informal (isinya tanpa dosen sehingga bisa bebas bersuara). Penjelasan sebalumnya ini baru satu mata kuliah lho... Coba dikalikan jumlah mata kuliah yang diambil dalam satu semester, ditambah group beasiswa yang infonya seabrek,group peminatan, group alumni peminatan, group organisasi, dan satu lagi group sesama bidang organisasi di kampus... (haishhh matek lah kau!). 

Ini laksana buah simalakama bangeut gak sih? Dibuka langsung keteteran dan membuat tidak fokus, tidak dibuka alamat tertinggal informasi.

Hingga akhirnya saya memutuskan untuk meng-UNINSTALL sementara aplikasi WA. Sebelumnya saya sudah melalui proses mute group, ubah settingan tidak ada suara notifikasi WA, ubah settingan tidak ada pop up WA, hingga hiden pemberitahuan kalau ada WA masuk sehingga baru ketahuan kalau WA saya membuka aplikasinya.

Tebak berapa lama saya bertahan? Hanya 11 jam itupun pukul  22.00 (karena mau tidur) dan atas kebutuhan dan keinginan sendiri install kembali pukul 09.00 pagi berikutnya. 

Sebab, saya merasa underpressure jika tidak melihat info di group. Apakah ini termasuk gangguan jiwa? Sampai akhirnya saya ikuti saran kawan saya agar saya tidak memperberat beban psikologis saya. Semua group saya "mark as read", setelah itu saya merasa... Happy.

Hanya tidak lebih dari lima group yang saya baca, group keluarga, KUBBU, jurusan, dan group rumpi (yang bikin bahagia) selebihnya, mending japri (personal chat) kawan saja.

Adakah kalian yang mengalami hal yang sama? *rempongnya hidupku.





73 comments:

  1. Iya sama!! Aku pun ga pernah ngerasain punya bb yg hits pada masanya. Aku lebih milih pake nokia sejati sampe akhirnya ganti android thn 2013, itu pun krn temen2 pada protes (mahal tauk kalo sms terus!) hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw aku baru tau ada mark as read. Dimananya itu?

      Delete
    2. Aku udah tau. Tinggal dihold aja yah hahaha.

      (ini apasih komen nanya sendiri jawab sendiri) ��

      Delete
    3. wkwkkw Karrrrtt!!!! AKu koq ngakak sihhh! Duh maapkan yah nie artikel bener2 keresahan aku banget... iya..untuk sementara aku gitukan aja dulu (mark as read) biar anoyying notif nya hilang, dan WA pun bersih.. sebab japrian is more effective lah.

      Delete
  2. Karena dia kita disatukan..dan karena dia kita dipisahkan....*grupWA

    ReplyDelete
    Replies
    1. hasyekk... setelahnya lanjutkan saja dengan men-Japri dia mas... *uhukk

      Delete
  3. Analisisnya cukup tajam. Bisa jadi, kedepan WhatsApp itu dibenci sekaligus dirindu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ni Bang Taumy, sedang membuat prioritas, dan tidak membuat pusing hal-hal keci

      Delete
  4. Aku juga pernah ngalamin ini pas zaman kuliah kak, banyak group beranak pinak. Alhamdulillah sekarang udah enggak lagi. Btw
    Aku baca ini di busway, terus haltenya kelewatan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya Allah ...kamu kelewat sampe mana ntin?? Lagi mikirin syapa hayooo? ^_^

      Delete
  5. Ane termasuk pengguna pertama wa jg nih, dan ngerasain jg gmn rasanya "dikucilkan" krna gk pake bb. 😂😂
    Anyway, klo grup wa kebanyakan kdg gw cmn skedar buka tp gk dibaca. aplg yg chat ratusan, skimming aj dan menyerap intisari yg penting2..😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeay Toss bang Den!
      Iy ni bg Deny, kapasitas otak saya sedang akan diibiasakan untuk menyerap, serasa lagi lemot bangrt ini otak...#entahlah

      Delete
  6. Ebener emang, wa laksana buah simalakama. Dari puluhan grup wa gak lebih dr 5 yg aktif dibuka. Selebihnya japri aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas Achie...dan sebelnya kalo lagi berbarengan notif ijo2 berhamburan...wkwkk..
      sama.. yang bikin aku senyam-senyum paling cuman 5 group itulah,,,

      Delete
  7. Iya ya,Mbak Ndari side effect WA, Psikologis pisan. Karen euy jadi tulisan....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iya kak... buat orang yang pola pikirnya agak rumit macam aku, ini sungguh berpengaruh.

      Delete
  8. Dibawa asik aja Ka, yang penting notif disilent wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ishh..kamu ga teliti bacanya udah koq, udah disilent, bahkan dihiden aplikasinya sama aku,, lebaay yak...?

      Delete
  9. Sama! banjir informasi tuh kadang memusingkan. Selama ini aku cuma aktif di sedikit grup meskipun gabung di banyak grup. Nggak mungkin juga kan, seharian main di WA group. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak aku sebenernya juga ngikutin yang bikin happy aku ajah,,, mungkin kemarin sebel liat ijo2nya,, alhamdulillah yha dikasi tau teman ada cara lain.

      Delete
  10. Baru tau ada Mark as Read, wkwkwk , keknya ak bakal pake dah itu, makasii infonya, ndariii


    Btw, ak suka tampilan webnya 😍😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Hay akupun juga baru tau, dan langsung diterapin.
      Maksih ..ini webnya dioprek2 sama mbak Ning.

      Oh yhaa.. mari kita doakan mb Ning yang lagi sakit, dan sedang diuji,
      Semoga diberi ketabahan dan diberikan pengganti segera.
      Aamiin.

      Delete
  11. aku masih pake BB inih. sama hp jadul banget.. yg cma bs sms doang sama telepon. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. BB aku hanya aplikasi aja kak Wid, kan android syelalu.. whuaa dirimu keren,, loyalitas tanpa batas

      Delete
  12. Bener juga sih Ndari.. WA kadang membuat terlena dan habis waktu..mesti sadar prioritas nih..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kemarin sempet begitu pas semua dibaca pelan-pelan..

      Delete
  13. Kalau aku sekarang ga mau repot ngikutin obrolan wa yang sudah kelewat banyak. Buka grup, langsung clear chat. Kalau percakapannya masih sedikit sih enak ya di-scroll up ke atas. Tapi kalau udah ribuan ya bye. Langsung clear chat biar ga menuh2in memory dan hemat kuota internet pas backup. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya ku kan memulai begini yha bang? cukup efektif dan realistis agaknya..

      Delete
  14. Prioritaskan grup yang penting saja. Saya left dari beberapa grup yang ngobrolnya gak tentu arah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow..tepat akurat sekali mas Ris..

      Delete
  15. memang miss bekasi sibk sekali... kalo saya aada fitur read all di wa.. jadi kalo udah chat notif message di atas 20 lsg delete ahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah koq Bisa fitur Read All?? Gimana cara itu? heumm kamera canggih sik yeyy? Beda bloger heitz mah

      Delete
  16. Ngalamin juga kayak gini. Biasanya gak terlalu tergantung grup juga. Lebih enak chatnya via japri. Paling grup SR.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm... iya Ben bener, Japri masih paling efektif

      Delete
  17. Untung WA ga ada iklan. Kalo WA udah ada iklan, mungkin akan tergeser seperti BBM. Tapi ya itu, sekarang rata-rata udah pake WA. Grup bejibun. Seperti katamu Ndar, haishhh matek lah kau! Hahahaa

    Sekarang juga cuma fokus sama grup prioritas aja. Kewalahan kalo semua difokusin, bisa lupa waktu 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk Suposter Singa Cantek satu ini yhaa... So, PRIORITY is the main point yah?

      Delete
  18. Aku terbiasa delete chat sambil baca Ndarikha, tapi kalo udh kebanyakan biasanya nyerah nanjak notif 😊😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih aku ga pernah lho kak delete chat? Setianya aku... munkin itu yang membuat hidupku rempong.. tapi mudahnya semua rekaman jejak pasti ada di HP kak..

      Delete
  19. Aku suka bahasannya. apalagi bagian WA memudahkan komunikasi antar benua, persis pengalamanku sendiri #ehhh. Saat jarak dan waktu diretas oleh WA

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihiy kakaknyaa... kamu mah antar benua antar galaxy nihhh (Bekasi donk? wkwkw).. sadeeest!

      Delete
  20. aku jugaa sama ka tapi lebih prepare ke instagram.. sungguh buat candu dan susah fokus ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkkw (((gak salah lageeee))) emang IG tuh super Parah nyandunya... dari dulu orang pada belum punya... akupun seneng banget tenggelam explore IG git..

      Delete
  21. Aku juga kadang suka sebel klo kebanyakan grup. Tapi mau gimana lagi, skrg udah pada ngandelin itu buat komunikasi. Biasanya grup aku mute sih biar klo lagi kerja gak dikit2 liat hp hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak... emang mmute paling ampuh, karena uninstal malah tetep nyusahin diri sendiri

      Delete
  22. Aku juga dulu gak merasakan punya BB.. habis Nokia langsung ke Android.. trus jaman dulu ada permainan (aku lupa namany) yang bentuknya kek telor terus kalo dia di sentuh dia bisa ketawa. Gara2 permainan itu aku ngeracunin banyak temen kantor buat ganti android.. 😂😂 btw.. emang ya punya grup wa banyak tuh dilema.. kalo left grup ntar ketinggalan informasi (selain mau left grupnya sungkan). Tapi kalo ada trus di silent trus ngeliat notifnya banyak bikin gemes.. hahah.. jadi curhat.. keren ka ndari topik yang dibahas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehmmm namanya POW bukan sik?? yang itu? telor2 pake baju..hihi...

      yahh karena intinya ini keresahan yang terjadi Len... #halah

      Delete
  23. HAHAHA sama bannget. Aku kemarin uninstall whatsapp dalam hitungan jam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanda kamu LABIL dek Lala...
      #samaanDONKkitah...

      hihiihihii

      Delete
  24. sesuatu yang tidak pernah sayapikirkan sebelumnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. apanya Ti yang ga pernah dipikirin? uninstall WA? Jangan..

      ALhamdulillah, berarti kamu SEIMBANG dalam menjalani hidupmu shayy..

      Delete
  25. Haha so true ya tulisan ini. Bahkan saya pernah dibilang gak perhatian karena gak tahu kalau kawan saya nikah dan bahkan sekarang anaknya udah umur 3 bulan. Sedangkan dia kasih info via grup WA huhu. Mungkin bentar lagi akan pindah ke instagram, pernah juga dibilang ga update/ketinggalan berita karena gak liat story kawan saya. Yakali saya harus stand by ngeliat insta story following setiap detik hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah kak Sally,, yang dipublishe ddi Sosmed kan belum tentu kita jadi tau, yang begini jadi sedih yaaa misalkan ndak di Japri...
      #jadibaperih

      Delete
  26. Akhir2 ini aku gak bisa nyimak wa grup. Akibat musibah yg mengharuskan di kampung seminggu penuh. Alhasil ketinggalan info2 penting sampe kocokan arisan juga ketinggalan... Hiks... Jadi curhat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Ning, prioritasmu jangan di dunia maya dulu..
      Yang tabah ya Ning, kamu KUAT sekali..subhanalla,,, aku salut!

      Ada hikmah terselip dibalik ini...yang nanti kamu bakalan tersenyum bahagia karena kejadian ini...

      Delete
  27. Cobaan sih kak, tapi ketika tidak berguna kenapa harus di grup tersebut? Itu menurut aku. mending aku left aja kalo udah bikin resah.

    Makanya aku masih di grup yang penting menurut aku hingga saat ini, walau keteteran, bisa jadi bacaan sebelum tidur lah. Daripada galau nunggu chat dari dia kan, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hyaaaa chachaa... kamu nih slalu pandai berkelakar... iyhaa yha,,kontribusi aktif yhaa.. ga da sama sekali aku di group yg SR tu... emang cuma baca chat Kubbu yg bisa bikin ketawa2

      Delete
  28. Aku sering skip, waktunya g ada, sok sibuk ya gue.. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk ah Elumah emang orang SIMPLE bgt kak! Bagi tips donk berpikir simple, agar tidak ribet..wwkwk

      Delete
  29. Kepikiran gitu juga sih. Khususnya info penting yg terlalu mngndalkan share di grup. Bbrpa grup alhmdulillah ngerti tuk info urgent di japri akhirnya.

    Alhmduliah juga, gw g terlalu pusingin notif WA yg ribuan, yg klo ada notif chat masuk itu angka keliatan terus. Kadang temeb heran itu yg belum kebaca bnyk bner wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu temennya setipe ge Mas Nasa..wkwkkw

      GAtel tauk ijo2 menghias WA, tahan amatlu...hihii

      Delete
  30. Waduh... saya juga kena penyakit gak bisa gak buka grup wa... sampai gak sadar, bangun dari jam 6 pagi di tempat tidur sampai jam 11 cuma maen hape... parah ya?? apalagi ada 96 grup wa skrg... fiuhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan bang nah... iyaaa.. saat baca notif semua group tau2..udah jam berapa yak? wkwkwk..

      Gileeee itu group apa Dalmation bang?! 5 lagi jadi 101 lah...

      Delete
  31. Group aku banyak tp untungnya yg rame sampe ratusan cuma group kubbu...haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... kalo lagi seharian full kubbu mah gak ratusan mbak, tapi ribuan.. tapi mesti DONE kebaca,, yha skip dikit klo terlalu banyak lah..wkwkk

      Delete
  32. Dilema yya tapi harus bisa disiasati agar tidak riweh sendiri..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak yaa..kep it simple aja padahal

      Delete
  33. Sama... Ini malah lagi pengin keluar dari group hiks hiks....

    Group kerjaan juga ada dua, grup yg ada atasannya, sama grup yg husus staff hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ishh bener banget tuh Zen,,, pasti lebih rumpi di group yang ga ada bosnya.. kalau melihat masukan2 dari kawan2.. left aja klo udah gak kontribusi aktif

      Delete
  34. gak usah tertekan tinggal dimatiin aja hapenya. jaman dulu hidup tanpa hape juga tenang dan tentram

    ReplyDelete
    Replies
    1. komnen (((anti mainstream)))

      dirimu pasti orangnya simple mas bro

      Delete
  35. Kalau dirasa grupnya tidak penting, lebih baik left.
    Atau masi suka iseng2 lihat, mute saja.
    Saya kalau baca grup, yg penting2 saja,misalnya kerjaan, grup kegiatan di luar kerjaan prioritas kesekian.
    https://helloinez.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. oke ka Ines, masukannya...
      kamu pro bgt yah ka

      Delete
  36. Kalo buat aku WA ini anugrah. Rasa-rasanya semua serba praktis dengan WA. Ya meskipun kadang terganggu dengan banyaknya chat di banyak grup. Tapi kalo aku biasanya chat-chat penting aku bintangi dan kalau waktu terbatas, aku cuma buka grup chat yang berhubungan dengan pekerjaan yang mendesak. Hahaha

    ReplyDelete