Follow me @ndarikhaa

Tuesday, February 14, 2017

Ketika Paspor Hampir Kadaluarsa (Expired)

Saya ingin berbagi sedikit pengalaman saya tentang masa berlaku paspor yang sudah akan kadaluarsa/ expired.

 
Bagi kalian yang sudah terbiasa ke luar negeri dan sudah sering memperpanjang paspor, pasti sudah tau rambu-rambu nya, sudah terbiasa dengan aturan yang berlaku juga.

Nah untuk yang belum pernah memperpanjang sama sekali, bisa berkaca dengan pengalaman eror saya yang tidak perlu ditiru di bawah ini.. Check it out..


Dibalik kisah 5 tahun lalu...
Alkisah dulu banget saat masih semangat-semangatnya traveling ke luar negeri, saya berencana dengan teman-teman saya traveling coba-coba ke negeri melayu sebelah, Malay-Singapore. Kita berencana pergi berempat, jauh-jauh hari sudah prepare semuanya, ya penginapan, ya budget, ya tuker uang, ya izin cuti sambil takut2 (maklum waktu itu masih jadi ank baru di tempat kerja) dan semuanya berjalan lancar (yang kurang lancar, biasalah bokap, ga suka kalo anak perempuannya pergi-pergi gituh). Saat itu ya saya stay COOL lah kita anggap, bokap ngizinin.
 
Dan H-4 hari mw traveling dengan persiapan setahun sebelumnya ituh, saya dapat tugas dari kantor ke Yogya!! Broh, udah nolak saya broh (belagu amat nolak rejeki), bener-bener mohon karena mw cuti jadi saya tolak, eh tapi malah dipaksa sama bos dan rekan kerja. Akhirnya berangkatlah saya tugas ke Yogyakarta dengan segala keriweuhan pekerjaan dan lupa siapin persiapan mw ke Malay-Singapore itu.
 
Saat di Yogya, hati saya koq gak tenang yah? Dan feeling waktu itu kebukti. Saya langsung telepon orang rumah buat ngecheck trakhir saya meletakkan paspor dimana? Dan Gak ketemu!! Sampe hari saya balik dari Yogyakarta pun, dan sampai hari saya harusnya berangkat travelling. Paspor gak ketemuuuu T_T.. Hiks kami semua sedih (kecuali bokap, yg bersyukur saya gak jadi berangkat!!).

Daaaaaan sejak saya itula saya berjanji sama diri sendiri POKOKNYA SAYA GAMAU PAKE PASPOR Kalo bukan Pas lagi DINAS ATAU TUGAS. *entah ini janji macam apa?
 
Ketika ada yang bilang nilai seseorang itu dari ucapannya, maka saya berusaha nepatin janji tersebut. Setiap ada teman kasih bujukan-bujukan untuk traveling ke Thailand, Ausie, Jepang bahkan umroh, cukup saya senyumin aja dulu (padahal dalem hati tergiur abis).
 
Hingga akhirnya pada akhir tahun lalu, tanpa diduga saya mendapat tugas pelatihan ke Batam. Dengan kepedean tingkat tinggi, saya siaga banget membawa Paspor kosong saya ha ha ha. Ternyata pas tiba di tempat pelatihan, ada 4 anak muda yang SEMUA SAYA KENAL!! (*feeling so Good) 

Huh, tapi saya kalem aja sih, saat itu, belagak gak butuh banget piknik. Dan akhirnya mereka bertiga pun kompromi dengan saya untuk menyeberang Singapore via pelabuhan. Masih dengan *kalem* saya bilang : "Oke liat sikon nanti ya" (padahal dari awal udah mesen tiket pulang YENGKI, dimana jadwal penerbangan bisa diubah sesuka hati hari dan jam penerbangannya). Bwahahaha itumah ente udah NIAT keleuzzz!!
 
Nah, di tengah pertengahan minggu pelatihan, setelah melihat teman yang bertiga itu sudah pasti ngajakin nyeberang. Saya yang kebetulan sedang menjenguk saudara yang kebetulan berada di Batam, langsung saja membeli tiket penyebrangan untuk 4 orang! Dan lebih murah lho ternyata kalau beli di travel agent nya langsung ketimbang di emol atau pelabuhan. Ya karena kebetulan ada sodara yang anterin sih, jadinya bisa beli di agent.
 
Dan Tiket Sudah di Tangan buat 4 orang! Dan Ready go to Singapore lah yaaaaa.... Kali ini Alhamdulillah udah telepon orang rumah buat izin nyeberang, dan Alhamdulillah kali ini diridhoi Ibu-Bapak.
*******

Belajar dari pengalaman orang lain
Pas H - 1 keberangkatan, setelah kita selesai diklat, tiba tiba saya yang jadi paling semangat mengingatakan 3 temen saya buat ke money changer. Secara saya udah punya uang berlebih dollar Singapore yang dulu belum terpakai. Hahaha #sombonglah yah...
 
Sambil santai-santai ajah, tanpa persiapan buat besok pagi, karena kita habisin waktu jalan bareng sama seluruh peserta diklat buat beli sekedar oleh-oleh kembali ke Jakrta, kami pulang di Balai Pelatihan Diklat sampai hampir tengah malam.
 
Dan saat saya akan ngerumpi ke anak-anak di kamar sebelah. Muka dua temen saya Irma dan Fajar bengong-bengong bimbang setengah galau gitu deh (?).Terus mereka meminta saya buat ngeluarin paspor saya (sebelumnya saya pernah nyeplos, kayaknya pasporku udah mw abis deh 2017 awal).  Dan mereka makin cemas. Karena ternyata paspor saya tinggal 3 BULAN LAGI masa kadaluarsanya (EXPIREDnya). Dan, saya dengan santai, "yaudah gapapah kalo gitu besok aku main sama sodaraku ajah, sambil nunggu kalian, tetep pulang ke Jakarta bareng koq".
 
Dan mereka berdua bimbang, tapi tetap memaksa saya untuk tetap pergi. Kemudian masuklah Kak Sinan, sang kakak yang ternyata Allah kirim buat kami, buat menguatkan perjalanan kami.  Kak Sinan dengan PeDenya bilang bisa. Kak Sinan yang malah support saya buat tetep tenang,  dan besok pagi saya  harus tetap berangkat.
 
Sedangkan bocil berdua itu bukannya cari destinasi ke mana buat one day trip kami, mereka justru blog walking. Dan mereka menemukan kasus dimana ada seorang bapak-bapak yang paspornya minus 6 bulan expired, ditolak di Imigrasi Soekarno Hatta, akhirnya terbang ke Batam - Nyeberang via Pelabuhan Penyebrangan Sekupang ke Harbour Front Singapore - dan BERHASIL.
 
Nah cerita itu bikin saya semangat buat coba besok harinya sih, tapi sambil mikir. Hellowwww... itu bapak sisa waktu 6 bulan, dan saya masa Expirednya 3 BULAN!!! Ahsudahlah.. gapapah...


Dan... Uji Kesaktian pun dimulai
Untuk prepare segala kemungkinan yang bakalan terjadi dengan persiapan beberapa plan dan strategi, akhirnya kami pun bersiap untuk menyeberang dengan penyebrangan paling pagi dan paling pertama. Ahhhh sayangnya sopir yang kami tunggu untuk mengantar ke pelabuhan telat, hingga akhirnya kami memungkinkan untuk berangkat di penyebeangan kedua. Karena saat kami tiba, pas banget boarding terakhir keberangkatan pertama ditutup. Satu orang di depan kami masih dibolehkan masuk (tapi memang takdir Tuhan berkata lain). 

Jadilah kami orang yang daftar boarding pertama untuk keberangkatan ke dua. Dan disitulah mbak-mbak kapal yang kami tumpangi bilang : "mbak ini paspornya minus tiga bulan lho, sudah gak bisa dipakai" 
Saya : "Oh ya? Mosok sie mbak?" (dengan muka polos, atau ngenes ya? Susah dibedain sih waktu itumah). 

Kemudian ada satu mbak mbak yang dengar kejadian itu, kemudian datang sambil bilang "Kita coba dulu aja yuk mbak ke kantor Imigrasi, mbak cuman sehari kah?" 

"Iya mbak", jawab saya sumringah. 

Sementara 3 orang teman saya SELESAI urusan boarding, saya menuju ke ruang imigrasi. Perasaan waktu itu campur aduk, deg-degan, pasrah sama semua hasil apapun, dan berimajinasi serasa saya TKI yang kena deportasi aja deh! 

Dan sampailah kami di ruangan Imigrasi, yang waktu itu hanya ada dua bapak-bapak. Yang satu lumayan cukup umur, yang satu masih muda. Dan ngobrolah saya dengan akrab dengan bapak separuh baya perihal paspor, ternyata yang justeru mutusin malah bapak-bapak muda. 

Sambil bolak-balik paspor dia mulai interogasi saya... 


Bapak Imigrasi (BI)  : "Berapa lama di sana?" 

Saya (Me) : "sehari pak"

BI : "Mau ngapain?" 

Me : "One day trip aja pak, iseng, foto-foto ajah, udah" 

BI :"Masa berlakunya tinggal tiga bulan ini, seharusnya 6 bulan sebelumnya aja sudah harus diperpanjang"

Me :"hmm itu pak saya gak nyadar, kemarin pas dikasih tugas diklat di Batam langsung bawa aja pak"(ngelessss abis, dan milih gak banyak omong daripada kebanyakan ngeles) 

BI :"Oke, saya coba bantu, tapi ini untuk terakhir pemakaian yaa.. Setelah ini sudah gak ada lagi permitt, ini the last permitt lho, perpanjang ya habis ini. "

Me :"Siap pak".  Sambil sumringah dalam hati, tapi mencoba ekspresi wajah sedatar mungkin. 

BI :"Tapi saya coba bantu cuma dari Imigrasi Indonesia saja ya, karena Imigrasi Singapore punya kebijakan sendiri".

Me :"Baik pak". Dalam hati ciut lagi, ohh itu negeri perasaan lumayan ketat kan yah? Ah sudahlah, yang penting usaha dulu aja, hasil belakangan. 

Dan setelah saya ucapkan terima kasih, kami bergegas keluar pintu ruangan imigrasi, dan tiba-tiba bapak muda imigrasi itu nyeletuk ke saya.. 
"Paspor udah mw kadaluarsa, koq masih polos ga ada cap nya sih? ", tapi itu hanya retorika sang bapak semata. 

Errrrrr..  Diluar saya cuma senyum, sambil mw mengutuk bapak itu, pak klo belom nikah nanti dapet isteri kayak saya ajaahh baru nyesel (karena sesungguhnya kutukan lebih cepat terkabul dibanding doa hihi...#jangan percaya yang ini mah).

 Eh tapi ternyata sudah pakai cincin nikah bapak mudanya. Jadi yaudah, mending saya balik ke ruang boarding dan bawa kabar gembira ke teman-teman ajah. Dan berdoa lagi untuk uji sakti paspor di Singapore. 
*******
Uji kesaktian tahap II dimulai
Sepanjang melintasi perairan dari Pelabuhan Sekupang menuju Harbour Front Singapore, saya  berdoa dan cuma bisa pasrah, sepasrah menunggumu. Sambil kadang memfoto apapun yang dilihat sambil pasrah, kalau kepentok disurh balik lagi, yaudah, gapapah, setidaknya tiket yang dibeli gak mubazir.

Foto : Kapal Penyebrangan via Pelabuhan Sekupang - Harbour Front
 
Kapal penyebrangannya berukuran sedang, menampung sekita 100-150 orang, dan dipastikan semua bisa duduk seperti bangku tunggu rumah sakit yang dijajarkan ke belakang. Lumayan nyaman lah untuk sekedar duduk.

 
Oh ya karena saat itu sebenarnya sedang ada endemis Zika, jadi kami menggunakan lotion anti nyamuk terlebih dahulu.
 
Sesampainya disana, kami pun langsung antri pada barisan antrian imigrasi Pelabuhan Harbour Front Singapore. Karena pada hari itu hari Sabtu, jadi penyebrangan sangat ramai, sehingga dibuat menjadi dua jalur sepanjang antrian. Sambil antri, kami saling atur strategi dan mengatur kalimat yang pas misalkan ditanya oleh petugas, kalimat simple yang gak malu-maluin (*haduduhh). Tapi kayaknya itu semua buyar seiring makin majunya antrian sampai tiba giliran saya hanya selang 4 orang di depan, dimana ada 4 loket petugas berarti putaran selanjutnya tiba giliran saya.
 
Dari 4 orang petugas itu tergambar satu wajah ibu-ibu tua oriental, satu wajah mas-mas muda menawan wajah Melayu, satu wajah ibu-ibu  India sekitar usia 30thn -an, dan satu mbak-mbak wajah Melayu. Dari awal saya curiga dengan Ibu-ibu wajah Oriental, sepertinya beliau jutek, dan benar saja satu putaran sebelum saya, ada turis Korea yang beliau deportasi dan dibawa ke ruangan lain.
 
Plashh...piaslah saya, jantung makin berdegup, keringat dingin mulai mengalir, plus mulai tumbang pikiran, duh bakal malu nih gue, ah sudahlah stay cool. Cool ajah. Dan akhirnya tiba-tiba saya diminta untuk maju ke loket kosong yang memang random, ternyata saya dibawa ke tempat mas-mas muda menawan yang dari awal saya pun maunya diaaa, ah senangnya (bukan karena cowok yaa, tapi tampang yang paling baik ya mas ini, dan tadipun hati sudah yakin dengan mas ini, tetapi ya kalau pasrah,justru malah benar diberikan yang paling baik).

Mulailah saya ditanya oleh petugas Imigrasi bernama Muhammad Hasnel tersebut.
MH :"Berapeu lama di Singapore? "(dengan logat melayunya)
Me :" sehari saja pak"
MH :"Nak apeu nanti? "
Me :" Apa pak? Ohh...  Taking picture doank, sama jalan-jalan saja pak"(duh dalem hati deg-degan sangat, khawatir tiba-tiba diminta ke ruangan deportasi seperti turis Korea sebelumnya)
MH :"Tempelkan tangan. Tapi ini the last ya, after this sudah tidak dapat dipaki paspor ini"
Me :"ya pak? "sambil setengah gak percaya
MH :" Tempelkan jari tangan ke mesin"(sambil takjub saya menuruti petugas tersebut. Dengan menempelkan tangan artinya proses imigrasi diterima, alhamdulillah.) Dan taraaaa.. Entah sebuah keyakinan, usaha, dan dibumbui keberuntunganlah ternyata saya masih bisa menhgunakan paspor yg hampir kadaluarsa tersebut.


Pesan Moral :
  1. Jangan sampai kejadian yang kayak begini, setidaknya paspor yang sudah hampir kadaluarsa 6 bulan lagi harus diperpanjang kalau menempuh perjalanan via Bandara International.
  2. Keyakinan dan usaha sampai titik perjuangan terakhir harus dikuatkan, dan disertai doa serta kepasrahan, agar tidak kecewa.
  3. Kalau mau travelling atau kemanapun, izin dan ridho orang tua yang selalu jadi kunci utama perjalanan kita. Apalagi kalau masih tinggal bersama dengan orang tua. Mungkin untuk anak kostan bisa sedikit longgar pengawasannya ya, tapi tetap saja mesti dikabari agar mereka tidak khawatir.

Ada yg punya pengalaman hampir serupakah? Silahkan komen yaa dibawah untuk berbagi cerita..
Salam,
Ndari





49 comments:

  1. kelakuan lo khooongg.. hahahhaha dasar ajaib.

    ReplyDelete
  2. Tulisan yg panjang dan cukup mengalir. Pengen deh bisa nulis kayak gini hehe. Jadi cemas juga dgn masa kadaluarsa paspor yg masih polos ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi udh BW mas Yoga, nah kan liat sendiri kelakuan gaya bahasa gak baku, karena isinya story telling sendiri, mw baku tuh susah ternyata..

      Klo ngliat gaya tulisan Mas Yoga, Lalak, Mas Achi, sama mas Taumi yg barusan, pada bisa gtu yaa?
      #proses lah

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. Keren klo punya jiwa nekat tp pede kyak gini ...hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks mba Arlind ud berkunjung, hmmm the power of Team kayaknya mbak, apalah kita kalau gak didukung dgn orang2 disekitar kitaa..
      Alhamdulillah didampingi dgn orang2 yang keren wktu itu

      Delete
  4. Aku baca dan ikutan deg2an! Nice info, nice advice... keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh jadi jiper ad bloger kece nih, iyaa ni mb Mae,
      Apalagi depan saya persis(teman saya juga) yang akhirnya dapet mami2 jutek, kalau saya, bisa kelarr urusan.. Wkwkwkwk

      Delete
  5. Wah lumayan nekat juga ya kak hehe.. Aku jadi ikut deg-degan baca Uji Kesaktian I dan II tapi keren lah kak punya pengalaman kayak gini hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nekat yang pakai perhitungan dan uji nyali juga...dududu

      Delete
  6. Uwoo uwoooo kaaaa, aku ada paspor tuuh masih polos juga dr 2014. Culik akuuu culik akuuuu

    Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. owouwooooo minta culik bang Geo laahhh ,, eh tapi bg Taumi tuh bisa dijadiin partner secara doski berencana untuk solo trip mancanegara yg ke -11 wkwkwk

      Delete
  7. Uwoo uwoooo kaaaa, aku ada paspor tuuh masih polos juga dr 2014. Culik akuuu culik akuuuu

    Wkwkwk

    ReplyDelete
  8. wah kak kharin nekat banget, aku deg-degan bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. gyaa Lisa,,, its me, Ndari, galfok ni ampean saking deg-deg an nya yaa Lis? ^_^

      Delete
  9. Replies
    1. Lumayan kak Echi, olahraga jantung dan pembuktian:

      "bagi siapa yang ingin mengubah nasib, silahkan berusaha dulu, hasil kemudian" hohohooo

      Delete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah belum pernah mengalamai pasport yg hampir kadaluarsa. Masih sampai agustus 2019. Trakhir di pake thn 2015 cuma ada cap imigrasi dumai-malaka. Entah kpn bisa pelesiran ke negara luar sana

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah belum pernah mengalamai pasport yg hampir kadaluarsa. Masih sampai agustus 2019. Trakhir di pake thn 2015 cuma ada cap imigrasi dumai-malaka. Entah kpn bisa pelesiran ke negara luar sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah nanti diingat ingat lah ya Bang Tengku 6 bulan sebelum expired, udh mesti perpanjang.. Aku udah ingetin lho dari skrang 😊😂😂

      Delete
  13. Mba Ndari nekat gilak!!! haha... Tapi kerenlah! Ikut deg-degan sambil ngebayangin Mba Ndari ngomong stay cool dengan gaya khasnya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwahahaa gaya "khas" aku yg mana ni ya Ning? #tiba2 krisis kepribadian.. 😂

      Delete
  14. Deg-degan banget nih pastinya ya. Seru abis. Jadi pembelajaran buat yang punya paspor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih kakanya, biar teliti dan bijak dalam penggunaan

      Delete
  15. Assalamualaikum mb nis...
    Duuh ikut deg deg kan bacanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam salam kak Tutyy.... Dududdu aku Ndari kakanyaaa.. Just call me Ndari.. Ya kalo mw dipanjangin inget ajahh Ndari Sastrowardoyo..😜😜

      Ka Tuty... Aku ngefans sama puisi2muhhj.. Keren ceunahhh 😘😘

      Delete
  16. Stau gw jg emang 6 bln sblm. xpired sdh gak bs dipake. Pdhl rentang waktunya cukup lama. You are lucky girl Ndari.
    Anyway, Passport gw sampe saat ini masih putih bersih, sudah dua tahun berlalu. Rencana Tuhan lebih baik drpd rencana manusia.
    Kepingin go abroad..

    ReplyDelete
    Replies
    1. dunno Ben, antara gw lupa , ga sadar, dan cuek , kayaknya

      Delete
  17. Akhirnya ke singapura juga ya mba walaupun sambil deg degan sepanjang jalan,hehehe

    ReplyDelete
  18. Itu sakti mba? Kayak macem dkun aja sakti

    ReplyDelete
  19. punya paspor tp kepake sekali doang,dan baru tau ada kadaluarsanya..
    hikss

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih mending Uju Geo,udah ada stempelnya...

      Delete
  20. Nice info kak ndari, belum pernah traveling ke luar negri ni heuu heuu

    ReplyDelete
  21. Nice info kak ndari, belum pernah traveling ke luar negri ni heuu heuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saran gw : TRAVELLING INDONESIA lebih kece,,ke luar negeri banyakan gedungnya... klo mau mah ke New Zealand tuh yg banyak kebonnya Zen...

      Delete
  22. Wakakak nekad bgt ka.. kebetulan paspor gw jg ud mo expired 3 bln lg pdhl mo pergi jg 3 bln lg. Ada tips perpanjang buat e-passport? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiw segera perpanajang Nisa, mumpung ada tujuan, pasti lebih niat buat perpanjang,

      maksudnya bikin secara internet atau paspornya dinikin e-paspor?

      Sarannya sie kalo belom e-paspor mending dibikin e ajah, karena lebih upto date hhhehe..

      nanti lah kalo udah perpanjang saya berkabar..


      #masihMagerkeImigrasi

      Delete
  23. Replies
    1. hehe..banyak sie koplaknya, cuman lupa yang paling -paling mah ini banget

      Delete
    2. Enggak bisa bayangin sih kalo pada akhirnya "teroesier" gara-gara passport. Lain kali jangan begitu nduk!

      Delete
  24. gak bisa bayangin kalau sampai dideportasi gegara passpor expired :)

    ReplyDelete
  25. mantap, untung masih bisa diterima ya ahahahahah

    ReplyDelete
  26. Modal nekat tapi hoki juga ya kak bisa masuk singapura haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya dipikir-pikir gtu sih mas Agung, kmarin salah satu dari kami sering travelling luar negeri, trus dya juga punya pengalaman masuk ruang Imigrasi karena sepupunya bawa uang logam receh berlebihan, dan sebenernya cuma di tanya jawab ajah,,

      Pesen dya : udahlah kita coba, kalo ya ketangkep " itung-itung ngelancarin English sama native" wkwkwk itulah penguat saya..

      Delete