Follow me @ndarikhaa

Tuesday, October 23, 2018

Menghapal Qur'an Berbanding Lurus dengan Akhlaq

21:50 0 Comments

Malam itu kita berbincang dalam kemacetan Pantura, dimana playlist audio mobil memutar suara Ibrohim El Haq (Qorry Ammar TV favorite saya dengan alamat IG : boim97). Dan obrolan kita pun beralih seputar hapalan Qur'an. Saya teringat sohib saya satu ini yang cepat sekali hafalannya.


"Gw salut deh sama loe, yang bisa cepet banget hapalin ayat Al-Quran"
" Koq gue susah banget yah, ga tau males, ga nangkep, atau bisa jadi banyak dosa."

Dan dia-pun menjawab :
"Aku gak pernah narget koq mbak kalo hapalin surat. Paling satu hari dua ayat, terus besok ditambah lagi dua ayat, terus setelah 3-5 hari aku rekap, tahu-tahu hapal ajah gituh."
"Dulu pernah pas lagi tuntasin skripsi, yang paling lama hapalin Ar-Rahman sampai lebih dari tiga bulan. Itu masa-masa kritis ngapalin."

"Trus kayaknya apa yang kita lakuin juga memang ngaruh sie mbak. Antara perbuatanku sama hapalin Qur'an." 
"Jadi kadang kalo aku habis salah atau ngomong kasar ke ortu, kadang susah hapalan."
"Kalo lagi gak ontime sholatnya, ditunda-tunda, nanti mau ngehapal gak nempel-nempel."
"Jadi sekarang kalau lagi ngehapal tiba-tiba susah, jadi inget-inget diri sendiri. Akutuh dosa apa yah hari ini...?"

Dan, dalam gelap mulut saya cuma bisa bilang "Iyah itu emang bener hapalan berbanding lurus dengan akhlak."

Dan mau nangis di depannya pun malu. Tapi hati tuh bergetar banget sama kata-katanya. Masya Allah, alhamdulillah terima kasih banget sudah mengirimkan sahabat macam ini dalam hidup saya. Omongannya ngena, dalam, pun membekas. Haru banget ya Rabb. Pengingat dalam kebaikan kau kirimkan dengan cara renyah, ringan, yang tidak bisa diduga moment datangnya.

Fix serius! Kita sahabatan dunia-akhirat yaaa...
Tolong panggil aku jika dalam barisan penghuni surga tak kau dengar namaku dipanggilNya.
Begitupun aku.

Terima kasih sudah sering mengingatkan dalam kebaikan.
Terima kasih sudah sering mengingatkan mendekat pada Allah.
Terima kasih sudah sering mencontohkan sabar dan tabah.
Semoga ada hal positif dariku untukmu wahai sahabat.

Semoga kelak kita dipersatukan dalam jannahnya..
Aamin
#kontemplasiPantura




Thursday, October 4, 2018

Puding Mangga Sederhana Mang-Iky : Dibuat Spesial Penuh Cinta

07:27 1 Comments
Yak! Setelah absen vakum sangat lama dari dunia ulak-ulik berantakin dapur, akhirnya ku kembali lagih! Kali ini pingin banget ngewujudin khayalan buat Ikiku sayang. Jadi ceritanya hari Senin tuh mau ketemu sama dedek Ikiduth akuh yang bentar lagi besar, ga bisa dicubit-cubit , pegang, or peluk lagi pasti kalo dia beranjak dewasa. Jadi, kayak kepingin buatin makan dia aja gituh. Tapi kan ku belom bisa masak! Haha jadi yang simple dulu ajah... Jadilah terpikir : Puding Mangga!

Kenapa namanya puding Mang-Iky? Yhaaaa karena puding Mangga- khusus buat Iky #eaaaah

Akhirnya dengan kekuatan CINTA... tadaaaa... hari Minggu padahal pulang malem, dan minimarket udah kelewat. Akhirnya putar balik deh membeli bahan-bahan Puding Mangga beserta gelas-gelas plastik. Kali ini optimis berhasil! Padahal empek-empek yang waktu itu aja gagal total (karena emang iseng kali yah bikin pempek, gak diniatin buat siapa gitu...)

Bahan-bahan


   
Dan Bahan-bahannya adalah :
  1. 1 bungkus agar-agar swalow globe putih
  2. 2 sendok makan Tepung Maizena (20 gram) , dicampur air 50 ml, aduk
  3. 500 ml susu UHT Ultra (atau dua pack kecil)
  4. 1 sachect susu kental manis
  5. Jus Mangga Buahvita yang satu liter (yang dipakai 3 gelas kecil, lebih kurang 600 ml). Kalau punya buah mangga, lebih bagus lagi warnanya.
  6. 3 centong sayur Gula Pasir (sekitar 200 gr)
  7. 1/4 sendok teh garam 
  8. My Vla (atau buat sendiri sesuai pilihan)

Pengolahan

  • Masukan satu sachet agar-agar ke dalam panci (api belum dinyalakan), dicampur bahan nomor 2, aduk hingga merata
  • Masukan susu cair perlahan, aduk
  • Masukan susu kental manis, aduk. Barulah nyalakan api kompor.
  • Sambil terus mengaduk, masukan 3 gelas (@ 200 ml), perlahan, sambil aduk
  • Kemudian masukan gula pasir, sedikit demi sedikit sesuai selera kalau tidak suka manis, jadi 3 centong sayur (+/- 200gr), menghasilkan rasa manis Jambu, kemudian taburkan gara,
  • Aduk terus sampai mendidih, teksturnya nanti berwarna lebih kuning pekat, mengental saat sudah mulai mendidih.
  • Diamkan sebentar (siapkan My Vla, racik sesuai petunjuk)
  • Cetak puding pada cetakan yang telah disiapkan.

Hasilnya

Hmmmm... alhamdulillah jadi! Ya Allah, senangnya hatiku. Iky bahkan makannya sekali telan kemasan. Ya Rabb seneng banget akutuh ngeliatnya. Sayangnya ga bisa bawa banyak. Ribet choy Bekasi-Cikarang! Ternyata ngeliyat anak orang makan lahap aja enak bener yaaak, apalagi anak sendiri nantilah.. #kan kan kan mulai... hahaha....

Setelah itu, kumain sepuasnya bersama Iky. Sebentar sih, but Q-time banget!
Gyaaaaa sampai jumpa Iky versi remaja nanti, dimana bakal lebih tinggi dari Mb Ndari, lebih langsing dari sekarang (semoga), suara serak-serak banjir, dan makin ganteng ya Iky... Hihi... See you mmuah...

Don't Grow up so fast Ikyyy...