Follow me @ndarikhaa

Tuesday, October 23, 2018

Menghapal Qur'an Berbanding Lurus dengan Akhlaq


Malam itu kita berbincang dalam kemacetan Pantura, dimana playlist audio mobil memutar suara Ibrohim El Haq (Qorry Ammar TV favorite saya dengan alamat IG : boim97). Dan obrolan kita pun beralih seputar hapalan Qur'an. Saya teringat sohib saya satu ini yang cepat sekali hafalannya.


"Gw salut deh sama loe, yang bisa cepet banget hapalin ayat Al-Quran"
" Koq gue susah banget yah, ga tau males, ga nangkep, atau bisa jadi banyak dosa."

Dan dia-pun menjawab :
"Aku gak pernah narget koq mbak kalo hapalin surat. Paling satu hari dua ayat, terus besok ditambah lagi dua ayat, terus setelah 3-5 hari aku rekap, tahu-tahu hapal ajah gituh."
"Dulu pernah pas lagi tuntasin skripsi, yang paling lama hapalin Ar-Rahman sampai lebih dari tiga bulan. Itu masa-masa kritis ngapalin."

"Trus kayaknya apa yang kita lakuin juga memang ngaruh sie mbak. Antara perbuatanku sama hapalin Qur'an." 
"Jadi kadang kalo aku habis salah atau ngomong kasar ke ortu, kadang susah hapalan."
"Kalo lagi gak ontime sholatnya, ditunda-tunda, nanti mau ngehapal gak nempel-nempel."
"Jadi sekarang kalau lagi ngehapal tiba-tiba susah, jadi inget-inget diri sendiri. Akutuh dosa apa yah hari ini...?"

Dan, dalam gelap mulut saya cuma bisa bilang "Iyah itu emang bener hapalan berbanding lurus dengan akhlak."

Dan mau nangis di depannya pun malu. Tapi hati tuh bergetar banget sama kata-katanya. Masya Allah, alhamdulillah terima kasih banget sudah mengirimkan sahabat macam ini dalam hidup saya. Omongannya ngena, dalam, pun membekas. Haru banget ya Rabb. Pengingat dalam kebaikan kau kirimkan dengan cara renyah, ringan, yang tidak bisa diduga moment datangnya.

Fix serius! Kita sahabatan dunia-akhirat yaaa...
Tolong panggil aku jika dalam barisan penghuni surga tak kau dengar namaku dipanggilNya.
Begitupun aku.

Terima kasih sudah sering mengingatkan dalam kebaikan.
Terima kasih sudah sering mengingatkan mendekat pada Allah.
Terima kasih sudah sering mencontohkan sabar dan tabah.
Semoga ada hal positif dariku untukmu wahai sahabat.

Semoga kelak kita dipersatukan dalam jannahnya..
Aamin
#kontemplasiPantura




No comments:

Post a Comment